Just Some Story of Mine

Lembaga sensor apakah sebuah pembodohan???

Akhir2 ni pas klo gw nonton pelem baik di cinema mopun di tipi suka ada kata2…’lembaga sensor indonesia menyatakan bahwa……..(judul pelem) telah lulus sensor'(buset dah pelem ajah pake lulus,,,mang pernah belajar ape??)

trus gw sempet denger tentang ribut2 masalah pengajuan pembubaran lembaga sensor tersebut,,,

setw gw mang lembaga tersebut kan emang pernah ga aktif ato mungkin di bekukan,,,dan mang slama ntu civitas perfilman indonesia jadi ribut2 tuh tentang eksisitensi lembaga tersebut,,, trus ga lama gw mule sadar ternyata tuh lembaga mule aktif lagi n sekarang diributin lagi,,,

terakhir siy gw denger kabarnyah sedang pengajuan pembubaran,,,terdapat banyak kontroversi di kalangan perfilman indonesia sendiri siy,,,

klo gw sendiri sih sebenernyah ga setuju dengan adanya lembaga sensor, gw lebih setuju dengan adanya lembaga rating,,,jadi setiap film yang udah capek2 diproduksi n di take gambarnyah ama tim produksi ga perlu sembarangan di crop oleh lembaga sensor yang mengusung alasan nudity, violency, ato sexual act,,,

klo Dian Sastro bilang siy lembaga sensor ntu merupakan sebuah bentuk pembodohan bagi bangsa ini,,klo menurut gw siy pernyataannya agak berlebihan,,,klo menurut gw siy namanya bukan pembodohan tapi pen’tidakdewasa’an,,

ko pendapat gw siy dengan adanya lembaga sensor ntu berarti bangsa ini ga menghargai karya anak bangsanya sendiri,,,bayangin ajah dalam satu adegan dan satu scene ntu kan take gambarnyah bisa berulang2 ntu trus sang aktor n aktris nyah udah berusaha berakting pol2an, belum lagi kru yang bertugas saat ntu mule dari kameramen, mek ap, kostum,etc…mereka semua berusaha keras untuk menghasilkan sebuah gambar n adengan terbaik,,,trus ketika masuk lembaga sensor dengan alasan nudity, kekerasan, seksualitas adengan2 yang mereka buat dengan meluangkan banyak waktu, pikiran n tenaga serta biaya di crop,,,bah!!nyesek siy,,,

belum lagi dari segi seni yang hilangnya,,,scene n adegan yang dah capek2 dibuat ntu kan memiliki nilai seni tersendiri dalam pelem tersebut,,,klo tiba2 ilang berarti ilang juga kan seni yang telah dibuat susah2 oleh para seniman pelem ntu,,,yah…semua seniamn berharap seni yang dibuatnyah bisa dinikmati khalayak ramai kan???dengan berbagai pemotongan tersebut berarti mereka ga bisa menyampaikan dan memperlihatkan seni yang sudah mereka buat ntu kepada masyarakat penikmat pelem kan???kasian kan???

gw pribadi sebagai penikmat pelem siy,,,klo nonton pelem yang depannyah ada tulisan ‘lembaga sensor indonesia menyatakan bahwa……..(judul pelem) telah lulus sensor’ jadi suka males,,,trus setelah menikmati pelem tersebut slalu ngerasa ga pol,,soalna gw suka lumayan teliti klo tiba pelem nyah ada bagian yang udah di edit (di crop) ama lembaga tersebut,,,

klo gw siy sebagai penikmat pelem,,pengennyah nonton pelem ntu sebagai satu kesatuan cerita yang utuh walopun didalemnyah terdiri dari berbagai adegan,,,setiap adegan ntu memiliki cerita yang saling mendukung terhadap cerita keseluruhan pelem tersebut,,, jadi klo kate org matematik pelemnyah ntu kontinu,,,,nah…kloada pengeditan (baca:pemotongan)pada adegan tertentu berarti ada yang miss dong,,,na..pelemnyah ntu ga lagi jadi kontinu menurut gw,,,jadi diskrit,,,n jadi ga enak lagi untuk dinikmati krn tiba2 adegannyah pindah n penikmat jadi bertanya2 ‘koq,tiba2 jadi kesini??’ ato ‘kapan pindahnya?’ ato ‘lho koq ujug2 jadi ga nyambung?’,,,,

ko menurut gw ini sangat mengganggu sebuah proses menikmati sebuah pelem,,klo tiba2 ceritanyah jadi ga nyambung ato ujug ke mana krn diedit (baca lagi : dipotong secara seenaknya, kasar, n sembarangan)

nah…kembali kepada ide gw mengenai lembaga rating dan pe’tidakdewasa’an,,,menurut gw dengan adanya lembaga rating ntu kita, para penikmat pelem khususnya n bangsa indonesia umunya,,,dilatih untuk menjadi lebih dewasa n bertanggung jawab dalam menonton n memilih sebuah pelem tertentu,,,maksudnyah dengan adanyah lembaga rating bukannyah lembaga sensor para penikmat pelem dipandang sebagai seorang manusia dewasa yang bisa memutuskan pelem mana yang cocok n bisa kita tonton sesuai dengan rating yang yang telah ditentuka,,,yang 17+ nontonlah pelem yang 17+, jangan ngotot ato curi nonton yang 21+,,,yang 14+ nontonlah yang 14+, jangan nonton yang 17+,,,anak2 nonton lah yang semua umur,,,dengan kata lain nontonlah pelem yang sesuai dengan minat anda dan tentunyah berdasarkan rating yang telah ditentukan,,,

nah…gw tw untuk melaksanakan ini tuh sangat sulit,,,plis deh org indonesia….jago bikin peraturan tapi kontrol n pelaksanaannyah amburadul,,,untuk ntu, untuk melaksanakannya kita butuh tanggung jawab dan dari berbagai pihak, baik dari para penikmatnya (jangan bandel), dari pihak distributor pelemnyah (jangan money oriented), para penegak hukumnyah (jangan mo disuapin,,makan ndiri napa??udah pada gede juga!),dll. menurut gw, dengan adanya sistem ini masyarakat indonesia diajak untuk berlatih menjadi dewasa dan bertanggung jawab minimal terhadap hobi ato jenis hiburan yang mereka pilih dan tentunyah pada dirinyah sendiri,,,,

maksudnyah pada dirinyah sendiri,,yah…kualitas moral dan psikologi kita kan sedikit banyak tergantung dari apa yang kita lihat n kita dengar serta pelajari,,,,jadi klo sering nonton pelem yang ga sesuai dengan rating yang seharusnyah trus klo kualitas diri kita jadi babak belur,,,sapa yang salah coba??ya diri kita sendiri lah,,,sapa suruh bandel??

jadi klo ditanya gw setuju apa kagak dengan adanyah lembaga sensor??jelas gw jawab ga setuju!!!

tapi klo ditanya perlu ga untuk mengontrol jenis tontonan untuk konsumen???jelas gw jawab perlu…

bingung???

bentuk kontrol ntu jangan berupa lembaga sensor yang mengedit sebuah pelem dengan,,,maaf sedikit sarkastik,,,seenak perut….

gw lebih setuju dalam bentuk rating yang lebih detail berdasarkan umur,,,jangan cuma dewasa,remaja, n semua umur,,,terlalu bias soalna,,,misalnya : 12+, ato 18+ yang kek2 gitulah,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s