Just Some Story of Mine

Ternyata Banyak Mahasiswa ITB yang Tidak Bisa Membaca dengan Baik

Gw menemukan fenomena yang agakmengejutkan…

Gw menemukan 3 bukti fakta otentik yang menunjukkan bahwa ternyata mhs ITB terutama di jurusan gw pada kagak bisa membaca dengan baik…

1. gw lagi nongkrong di perpus (biasa udah swata jadi sombong ga pengen gabung di himp sama anak2 baru…) ngerjain tugas korosi…Nah, tiba2 ada yang nyeletuk ‘Bung, lagi makan paan?’ penjaga perpus ikut nyeletuk ‘Kan ga boleh makan di perpus..’ ditanggapi ‘Ah..kan ga da Meri..’ (red:Meri adalah kordinator perpus) padahal jelas2 ditulis di perpus ‘Dilarang makan di dalam perpus baik makanan berat maupun makanan ringan’ pada kagak bisa baca pa yah?? tulisannya kan bukan ‘Dilarang makan di dalam perpus baik makanan berat maupun makanan ringan, kalau ada Kordinator Perpus’. Gw ga tw tuh mereka pada ga bisa baca dengan baik ato ga ngebaca tuh tulisan…Anegh…

2. Gw lagi ngerjain tugas Mata Kuliah Mekanika Retakan…tiba2 ada yang nyeletuk ‘mang essay-nya harus 2 halaman gitu?’ dijawab ‘Iya kan disoalna disuruh gitu’ dibalas ‘Oiya?Masa Iya sih? Perasaan kagak?’ Waduh2 makannyah mas baca soal dengan baik…masih bisa baca kan?? Jelas2 ditulis ‘…Two page essay…’ Ck,,,,Ck,,,,Ck,,,,,,

3. Lagi kuliah Perancangan dan Percobaan…tiba2 ada yang nanya…’should we write our difficulties in the analysis chapter?’ padahal jelas2 ditulis di slide ‘….sharing (funny story, difficulties, comments, etc…)’ Ck….Ck….

Gw jadi berpikir mang jangan2 anak ITB (khususnya anak jurusan gw) pada kagak bisa baca…ato gimana sih sebenernyah??Heran gw….

4 responses

  1. kellyamareta

    Emang di ITB ada pelajaran membaca ?
    perasaan engga deh.

    November 28, 2008 at 7:14 am

  2. dhybikinbloglagi

    hehe.. lebih tepatnya sulit mempraktekkan yang udh dibaca buuu..
    hehehe

    November 28, 2008 at 9:16 am

  3. Kejadiannya di T. Material.. jadi judulnya jangan di-generalisir se-ITB… Anak material emang dari dulu kocak2…

    November 29, 2008 at 6:03 pm

  4. ATAS NAMA PENDIDIKAN
    Putih kapas dapat dilihat, putih hati berkeadaan. Demikianlah keadaanku kini, terbujur kaku di pusaran pembaringan dengan taburan do’a di atasnya. Ya.. memang… aku telah mati!! aku harap… Janganlah engkau terkejut karenanya… aku adalah mayat korban kekerasan atas nama pendidikan.

    Tahun 2008… aku putuskan untuk memulai perjalanan panjangku. Teknik Geodesi ITB menjadi pijakan utamaku. ITB.. salah satu Universitas besar… Impianku, ku mulai dari sana.

    Berjuta harapan dan terpaung jelas di kampus itu, menjadi orang besar di Indonesia… Menjadi orang berguna. Tujuanku satu, dapat mengarungi maghligai bahagia di masa mendatang.

    Setelah beberapa lama…

    Rencana tinggalah rencana. Semua sia-sia belaka… Kala ku tahu kekerasan menjadi legalitas disana. Dengan sangat terpaksa, satu persatu mimpi indahku terpaksa ku tanggalkan. Mimpiku membuatku terluka. Mimpiku membuat aku menderita. Aku kecewa… kecewa… sungguh kecewa…

    Di ITB, aku hanyalah sansak hidup yang berada dalam arena tinju pendidikan Universitas. Mereka bebas menamparku, meraka bebas menginjakku, mereka bebas memukulku, mereka meludahiku… mereka bebas melakukan kekerasan… semua demi nama pendidikan…

    Feb 2009… dengan berat hati, aku mengakhiri perjalananku. Ku tutup mataku… Ku hembuskan nafas terakhirku… Karena pendidikan mengajarkan kekarasan.

    February 14, 2009 at 6:07 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s